Uni Eropa Terjunkan Pasukan Jaga Perbatasan Finlandia-Rusia, Ada Apa?

Jakarta – Badan perbatasan Uni Eropa, Frontex, pada Kamis (23/11) mengumumkan akan mengerahkan personil dan sumber daya ke Finlandia untuk memerangi apa yang mereka curigai sebagai “migrasi bersenjata” yang didalangi oleh Rusia.
Sekitar 50 agen perbatasan dan staf lainnya akan berada di sana minggu depan, menurut Frontex.

Mobil patroli dan peralatan lainnya juga akan memberikan “penguatan yang signifikan” bagi militer Finlandia.

Pihak berwenang Finlandia mengatakan bahwa lebih dari 700 migran dari Afghanistan, Irak, Kenya, Maroko, Somalia, Suriah dan Yaman telah tiba di perbatasannya sejak 1 November, sebagian besar tanpa identifikasi, visa atau dokumen yang tepat. Jumlah ini lebih banyak dibandingkan dengan kedatangan pada bulan September dan Oktober.

‘Rusia yang memulai ini, dan Rusia juga bisa menghentikannya,’ kata PM Finlandia
Perdana Menteri Finlandia Petteri Orpo menuduh Rusia berada di balik apa yang ia sebut sebagai “gangguan serius terhadap keamanan perbatasan,” dan menambahkan “Finlandia tidak dapat dipengaruhi, Finlandia tidak dapat digoyahkan. Rusia memulai ini, dan Rusia juga bisa menghentikannya.”

Orpo menyebut situasi itu sebagai “tindakan sistematis dan terorganisir oleh pihak berwenang Rusia.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova membantah tuduhan itu, dengan mengatakan, “Pihak berwenang Finlandia mulai membuat alasan yang kikuk, mengulangi sentimen Russofobia.”

Pihak berwenang Finlandia mengatakan bahwa perubahan struktur dari Moskow adalah imbas dari Finlandia tidak lagi bersifat non-blok dan bergabung dengan NATO pada April. Ini merupakan respons langsung terhadap invasi Rusia pada Februari 2022 pada negara tetangganya, Ukraina.

Rusia telah memperingatkan bahwa akan ada “tindakan balasan” jika Finlandia bergabung dengan aliansi militer.

Situasi yang mengingatkan pada aktivitas Belarusia sebelumnya
Situasi saat ini di sepanjang perbatasan Rusia dan Finlandia sepanjang 1.340 kilometer (830 mil) perbatasan paling timur Uni Eropa mengingatkan pada situasi serupa dari dua tahun lalu ketika Polandia, Latvia, dan Lituania menuduh Belarusia yang bersekutu dengan Rusia telah mengangkut para migran ke perbatasan mereka sebagai pembalasan atas sanksi Uni Eropa yang dijatuhkan kepada Minsk.

Belarusia juga menyangkal peran apa pun meskipun ada bukti yang bertentangan.

Komisioner Urusan Dalam Negeri Uni Eropa Ylva Johansson merujuk pada situasi sebelumnya, dan mengatakan bahwa ia mengalami “deja vu”.

“Perbatasan Finlandia adalah perbatasan Uni Eropa,” kata Johansson. “Uni Eropa berada di belakang Anda. Anda dapat mengandalkan dukungan penuh kami untuk melindungi perbatasan Uni Eropa dan menegakkan hak-hak fundamental.”

Tetangga Baltik Rusia, Estonia, juga menuduh Moskow memfasilitasi migrasi ilegal. “Ini sepenuhnya diatur oleh negara. Sepenuhnya,” kata Menteri Pertahanan Estonia Hanno Pevkur pada hari Kamis.

Pevkur mencemooh klaim Rusia bahwa mereka tidak bersalah.

“Di Rusia, ada zona perbatasan sejauh 10 kilometer (sekitar 6 mil) yang tidak dapat Anda masuki tanpa izin dari FSB (dinas keamanan Rusia). Dan secara tidak sengaja, ratusan migran ini berakhir di satu penyeberangan perbatasan di Finlandia dengan sepeda di musim dingin? Ayolah, serius?”

Krisis kemanusiaan mungkin terjadi saat musim dingin tiba
Banyak dari para migran yang tiba di perbatasan Finlandia menggunakan sepeda, mengenakan sepatu kets dan mantel musim dingin yang tebal.

Pekan lalu, Helsinki memerintahkan empat dari sembilan penyeberangan dengan Rusia ditutup, dengan tentara dan penjaga perbatasan membangun pagar dan penghalang lain untuk menghentikan masuknya migran.

Namun, bahkan jika Finlandia menutup perbatasannya sepenuhnya, Finlandia akan tetap harus berurusan dengan para migran yang mencoba masuk secara ilegal melalui hutan dan padang gurun.

Negara ini juga diwajibkan secara hukum untuk mengizinkan para migran untuk mengajukan suaka meskipun mereka memasuki negara ini secara ilegal.

Para pengamat mengatakan apapun yang terjadi, Helsinki mungkin harus menghadapi krisis kemanusiaan yang sangat nyata jika para migran terlihat terjebak dan kedinginan di perbatasan kawat berduri yang baru.

Direktur Eksekutif Frontex Hans Leijtens menyebut pengerahan agen-agen perbatasan ke Finlandia sebagai “sebuah demonstrasi sikap bersatu Uni Eropa dalam menghadapi tantangan-tantangan hibrida yang mempengaruhi salah satu anggotanya.”

Peningkatan besar-besaran dalam penyelundupan orang di perbatasan timur Uni Eropa. https://saladbiji.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*